Selasa, 25 Oktober 2022 10:35

Tingkatkan Daya Saing Usaha, Bikin Pengusaha Kecil Mendunia

Reporter : Iman Nurdin
Dinas Perindustrian dan Perdagangan Jabar harus mengambil peran membuat usaha kecil menembus bisnis mendunia.
Dinas Perindustrian dan Perdagangan Jabar harus mengambil peran membuat usaha kecil menembus bisnis mendunia. [Istimewa]

Bandung (limawaktu.id),- Revolusi Industri 4.0 menjadi momentum tepat bagi Pemerintah Provinsi Jawa Barat untuk meningkatkan daya saing pelaku usaha lokal terutama yang masih berskala kecil. Upaya peningkatan tersebut melalui penggunaan teknologi robotik, teknologi informasi, dan teknologi komunikasi melalui ekonomi digital.

Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil mengatakan, saat ini semakin marak bisnis dan transaksi perdagangan yang menjadikan internet sebagai media komunikasi, kolaborasi, dan kooperasi antar pelaku. Hal inipun harus disadari pemerintah, tak terkecuali Dinas Perindustrian dan Perdagangan Provinsi Jawa Barat.

Menurut Ridwan Kamil, OPD terkait perlu mengambil peran dalam melakukan berbagai fasilitasi kebijakan, mengakselerasi, dan menjalankan pelayanan dengan prima untuk menghadirkan ekosistem baru industri dan perdagangan yang mampu bersaing di era digital.

"Untuk itu, dalam melaksanakan tugas dan peran-perannya diperlukan sistem perencanaan yang baik," katanya di Bandung, Selasa (25/10).

Dia memastikan, dalam mendukung Industri Juara di Jawa Barat, Dinas Perindustrian dan Perdagangan Provinsi Jawa Barat memberikan layanan dan fasilitasi kepada IKM Jawa Barat melalui UPTD Industri yang dimiliki, yaitu UPTD Industri Pangan Olahan dan Kemasan serta UPTD Industri Logam. UPTD Industri Pangan Olahan dan Kemasan mempunyai Satuan Pelayanan berdasarkan komiditi yang tersebar di beberapa wilayah di Jawa Barat.

Satuan Pelayanan tersebut yaitu satuan Pelayanan Pengembangan Industri Kemasan; Satuan Pelayanan Pengembangan Industri Kerajinan Tasikmalaya; Satuan Pelayanan Pengembangan Industri Perkayuan Sumedang; Satuan Pelayanan Pengembangan Industri Perkulitan Garut;
Satuan Pelayanan Pengembangan Industri Persepatuan Bandung;
Satuan Pelayanan Pengembangan Industri Pertekstilan Bandung; dan
Satuan Pelayanan Pengembangan Industri Rotan Cirebon.

Sedangkan UPTD Industri Logam memiliki 3 (tiga) satuan pelayanan untuk menjangkau IKM di daerah yang memiliki potensi pengembangan IKM yang bergerak di perlogaman. Satuan Pelayanan tersebut yaitu satuan Pelayanan Pengembangan Industri Logam Bandung; Satuan Pelayanan Pengembangan Industri Logam Sukabumi; dan Satuan Pelayanan Pengembangan Industri Logam Bogor

"Kami terus mendorong pelaku usaha salah satunya industri kulit di Garut," katanya. Ridwan Kamil menilai, pasar generasi Z atau milenial dan luar ne─čeri adalah prospek pasar yang menjanjikan bagi pelaku industri perkulitan di Garut.

Adanya satuan pelayanan mesin penyamakan di sentra perkulitan sukaregang garut sangat membantu sekali untuk IKM ini terbukti dengan jumlah data layanan yang tercatat pada tahun 2021, satuan pelayanan penyamakan kulit garut melakukan pelayanan sebanyak 1.136 kali layanan mesin untuk para IKM, sedangkan pada tahun 2022 ini sampai bulan september sudah tercatat sebanyak 827 pelayanan. Untuk menggaet pasar yang lebih luas ini, kata Ridwan Kamil, para pelaku usaha harus mulai menggunakan teknologi informasi sebagai alat pemasaran.

Menurutnya, industri kerajinan kulit di Kabupaten Garut memiliki potensi bisnis yang besar. Tapi sayangnya, selama ini industri itu justru tak banyak berkembang.

"Pengrajin kulit di Sukaregang masih kurang memahami bagaimana memasarkan produk secara digital. Mayoritas pelaku usaha masih menjual produknya secara konvensional. Dia juga meminta pengusaha memanfaatkan bahan dari limbah tumbuhan untuk membuat sebagian produknya," katanya.

Untuk itu, dalam rangka pemulihan ekonomi, dia menekankan untuk Dinas Perindustrian dan Perdagangan terus berupaya meningkatkan kapasitas pelaku usaha di Jawa Barat, salah satunya di Sukaregang, Garut. "Kenali pasarnya, maksimalkan teknologi informasi agar menjangkau pasar yang lebih luas lagi," katanya.

Baca Lainnya

Topik Populer