Jumat, 25 November 2022 21:00

Mengangkat Citra Sepatu Cibaduyut dengan Menjaga Kualitas

Reporter : Wawan Gunawan
Perajin Sepatu Cibaduyut Mengangkat Citra dengan Menjaga Kualitas
Perajin Sepatu Cibaduyut Mengangkat Citra dengan Menjaga Kualitas [Humas Kota Bandung]

Limawaktu.id,- Berbicara tentang fesyen, Kota Bandung memiliki kawasan yang menjadi surganya sepatu lokal, yaitu Cibaduyut. Cibaduyut sudah sejak lama dikenal sebagai sentra industri sepatu lokal terbesar sekaligus tertua di Kota Bandung. Di sana, banyak aktifitas perdagangan pembuatan sepatu yang dikelola oleh penduduk di sana.

Di Cibaduyut, ada seorang perajin sepatu yang bernama Dindin Kurniadi (41). Dia sudah belasan tahun berkecimpung di pembuatan sepatu kulit. Usaha pembuatan sepatu kulit ini dimulai Dindin sejak 2007 silam. Dia  merupakan generasi kedua meneruskan usaha orang tuanya.

Dindin mengatakan, salah satu motivasinya terjun menjadi perajin sepatu adalah untuk menjaga kualitas produksi sepatu di Cibaduyut.

"Dulu kan sempat terkenal ya sepatu Cibaduyut tuh 'Bogis' Rabu beli Kamis rusak. Ini kan jadi imej yang memprihatinkan dunia alas kaki di Cibaduyut. Ini jadi motivasi saya bagaimana caranya citra sepatu Cibaduyut ini bisa terangkat kembali. Kita ingin jaga kualitasnya," ujarnya.

Dia bercerita saat masa kejayaannya  dapat membuat ribuan pasang sepatu per Minggu dengan jumlah pekerja mencapai 35 orang.Sepatu yang dia buat telah dipasarkan hampir ke seluruh wilayah Indonesia bahkan sampai mancanegara. Namun bisnisnya bukan tanpa kendala, pendemi membuat usaha sempat berhenti dan hampir gulung tikar.

"Sejak 2014 kesini makin menurun, puncak turunnya di 2020 itu pas pandemi," ujarnya.

Dua tahun terseok-seok akibat pandemi, kini perlahan industri sepatu di Cibaduyut mulai bangkit perlahan.

Dindin mengatakan saat ini para perajin mendapatkan pendampingan penuh dari Pemkot Bandung untuk mulai memasarkan produknya memalui pemasaran online, pelatihan dan diikutkan dalam berbagai pameran.

"Ini respon yang sangat baik dari pemerintahan melalui kelurahan, kita dapat pendampingan dari Pemkot Bandunh yang begitu total. Pada saat ini kan mau merangkak lagi, momentum ini sangat tepat sekali didampingi oleh pihak pemerintah sehingga peluangnya lebih terbuka," katanya.

Pemasaran online, lanjut Dindin, kini menjadi sarana yang efektif mendongkrak penjualan sepatunya.

"Dari 2019 sampai sekarang ini pemasaran online ini sangat efektif ya. Kita sudah siapkan toko toko di marketplace. Dulu costumer saya 100 persen offline, saat pandemi semua menurun. Nah yang membangkitkan sekarang adalah penjualan online," ujar Dindin.

Untuk menjaga para pelanggannya, Dindin terus menjaga dan meningkatkan kualitas produksinya. Ia pun berani mengatakan bahwa kualitas produk sepatu Cibaduyut tidak kalah bagus dengan produk impor atau di dalam negeri.

Dia berharap, adanya pelatihan yang berkesinambungan untuk peningkatan SDM dan mendorong regenerasi perajin sepatu di Cibaduyut.

 "Karena minat orang untuk menjadi Perajin sepatu mulai berkurang. Saya gatau 20-30 tahun lagi masih ada tukang sepatu. Solusinya dengan adanya pelatihan yang berkesinambungan, ini untuk menjaga sentra sepatu Cibaduyut semakin maju," katanya.

Kepala Seksi Ekonomi dan Pembangunan (Ekbang) Kelurahan Cibaduyut, Ina Herlina mengaku telah melakukan langkah-langkah agar para pengrajin meningkatkan pemasaran dan produksinya.

Kelurahan Cibaduyut telah bekerja sama dengan salah satu universitas dan perusahaan e-commerce. Sebanyak 22 perajin dilibatkan dalam program tersebut. Mereka diharapkan bisa bertransformasi ke digital.

"Kita telah melakukan 9 kali pelatihan berkelanjutan. Para perajin kita bawa untuk memanfaatkan pemasaran online agar semakin luas jangkauannya," ujar Ina.

"Kemarin yang kita latih itu termasuk yang anak-anak mudanya," imbuhnya

Ina menuturkan, tantangan lainnya yakni tak banyak perajin di Cibaduyut yang memiliki brand sendiri. Tak sedikit perajin yang memproduksi untuk perusahaan besar.

Ina mengatakan, saat ini di Kelurahan Cibaduyut terdapat 195 perajin. Sementara, total perajin di Kecamatan Bojongloa Kidul mencapai lebih dari 600 perajin.

Ina mengaku saat ini berbagai program terus digulirkan dalam upaya untuk memotivasi perajin agar bisa membuat produk sendiri.

Bekerjasama dengan salah satu universitas pihaknya melakukan pelatihan pemasaran, membuat konten, edit foto dan lainnya.

"Ini kita lakukan untuk membuat anak-anak muda di Cibaduyut untuk mau melanjutkan produksi sepatu. Kendalanya dulu mereka merasa sulit memasarkannya. Dengan program ini mudah mudahan mereka bisa punya brand," kata Ina.

Ina menjelaskan, saat ini produksi sepatu di Cibaduyut mulai bangkit kembali dengan pemasaran online yang kini digencarkan.

"Alhamdulillah, ada peningkatan. Ada yang tambah karyawan, dan produksi juga kembali menggeliat," ucap Ina.

Untuk terus meningkatkan pamor sentra sepatu Cibaduyut, Pemkot Bandung menggelar Festival Sentra Cibaduyut di Ciwalk sejak tanggal 8 hingga 13 November lalu.

Festival ini dalam rangka meningkatkan brand sepatu Cibaduyut. Dengan adanya festival ini brand Cibaduyut naik kelas lagi dan sentra Cibaduyut menjadi tujuan wisata dimana wisatawan datang ke Cibaduyut," katanya.

 Selain itu, bekerja sama dengan puskesmas, kini perajin juga diberikan fasilitas pemeriksaan kesehatan gratis melalui Pos UKK (unit kesehatan kerja) bagi pengrajin Cibaduyut.

"Para petugas jemput bola langsung datang ke para perajin melakukan pemeriksaan kesehatan," ujarnya.

Kini, untuk memperkuat soliditas dan kolaborasi antara para perajin di Cibaduyut, Ina menggagas dibentuknya forum sepatu Cibaduyut.

"Kita bentuk forumnya agar semua dapat berkolaborasi menjadikan sentra sepatu cibaduyut menjadi semakin maju," katanya. (rob)**

 

Baca Lainnya

Topik Populer

Berita Populer