Selasa, 23 April 2019 16:44

Kuasa Hukum Minta Pengeroyok Suporter The Jakmania Dibebaskan

Reporter : Iman
Sidang nota pembelaan kasus dugaan pengeroyokan yang menewaskan suporter Persija Jakarta (The Jakmania) Haringga Sirla, di Pengadilan Negeri (PN) Bandung, Jalan RE Martadinata, Selasa (23/4/2019).
Sidang nota pembelaan kasus dugaan pengeroyokan yang menewaskan suporter Persija Jakarta (The Jakmania) Haringga Sirla, di Pengadilan Negeri (PN) Bandung, Jalan RE Martadinata, Selasa (23/4/2019). [limawaktu]

Limawaktu.id - Kuasa hukum para terdakwa pengeroyok The Jakmania Haringga Sirla, Dadang Sukmawijaya menyatakan, para terdakwa tidak terbukti bersalah menganiaya korban.

Dadang pun meminta agar majelis membebaskan para terdakwa dari dakwaan dan tuntutan Jaksa Penuntut Umum (JPU).

Baca Juga : Tiga Pengeroyok Suporter Persija Divonis Tiga-Empat Tahun

Hal itu diungkapkan dalam sidang nota pembelaan kasus dugaan pengeroyokan yang menewaskan suporter Persija Jakarta (The Jakmania) Haringga Sirla, di Pengadilan Negeri (PN) Bandung, Jalan RE Martadinata, Selasa (23/4/2019).

Seperti diketahui, JPU Kejari Bandung menuntut tujuh terdakwa pengeroyok Haringga Sirla hukuman penjara dari 7 hingga 11,5 tahun penjara. Mereka, yakni Aditya Anggara 11 tahun penjara, Dadang Supriatna 10 tahun penjara, Goni Abdulrahman 9 tahun penjara, Budiman 11,5 tahun penjara, Aldiansyah 11,5 tahun penjara, Cepi 8 tahun penjara, dan Joko Susilo 7 tahun penjara.

Baca Juga : Para Pelaku Pengeroyok Suporter Persija Jakarta Resmi Ajukan Banding

Dalam pleidoinya, Dadang menyebutkan jika berdasarkan fakta yang terungkap di persidangan para terdakwa tidak terbukti secara sah dan meyakinkan melakukan tindak pidana penganiayaan sebagaimana disebutkan dalam dakwaan jaksa penuntut umum.

”Memohon agar majelis membebaskan para terdakwa, dan mengembalikan nama baik terdakwa di masyarakat,"  katanya di persidangan.

Baca Juga : 7 Pelaku Pengeroyok Suporter Persija Jakarta di Limpahkan ke Kejari Bandung

Dadang pun menyebutkan alasan para terdakwa tidak bersalah, salah satunya perbuatan itu tidak dilakukan semata-mata oleh para terdakwa yang disidangkan. Terlebih selama di persidangan terungkap jika pengeroyokan dilakukan lebih dari 30 orang.

"Sehingga para terdakwa dalam perkara ini keberatan dijadikan para pelaku sedangkan pelaku lain masih bebas berkeliaran di luar tanpa ada proses penangganan lebih lanjut," ujarnya.

Baca Juga : Beda-beda Tuntutan Para Terdakwa Pengeroyokan Suporter Persija

Selain itu, Dadang juga menilai jika perbuatan pengeroyokan itu dilakukan tidak dalam unsur kesengajaan. Saat kejadian di Gelora Bandung Lautan Api (GBLA) para terdakwa terbawa emosi, dengan tindakan yang spontan.

Para terdakwa ikut melakukan pengeroyokan dengan korban yang sebelumnya sudah dikeroyok. Jadi para terdakwa tidak mengetahui siapa yang memulai memicu pengeroyokan kepada korban Haringga Sirla.

Di samping itu, dari keterangan saksi-saksi yang dihadirkan hanya ada satu orang saksi yang melihat langsung, salah satu terdakwa bernama Aditya Anggara yang melakukan pengeroyokan. Namun, mengacu pada undang-undang, satu orang saksi tidak bisa dijadikan saksi.

Asas itu, kata dia, berkaitan dengan kesaksian harus didukung dengan keterangan saksi lain yang melihat para terdakwa bersalah melakukan tindak pidana. KUHAP secara tegas mengharuskan setidaknya lebih dari satu orang saksi yang sah untuk menunjukkan kesalahan tersangka atau para terdakwa.

"Bahwa bertitik tolak dari ketentuan, keterangan seorang saksi saja belum dapat dianggap sebagai suatu alat bukti yang cukup untuk membuktikan kesalahan terdakwa," tandasnya.

Baca Lainnya