Rabu, 19 Juli 2023 11:44

Kementerian PUPR Bangun Pengaman Pantai Lais di Bengkulu Utara

Penulis : Bubun Munawar
Kementerian PUPR membangun pengaman pantai di Bnegkulu Utara untuk melindungi pantai dari resiko abrasi dan erosi akibat terjangan ombak.
Kementerian PUPR membangun pengaman pantai di Bnegkulu Utara untuk melindungi pantai dari resiko abrasi dan erosi akibat terjangan ombak. [Biro Komunikasi Publik Kementerian PUPR]

Limawaktu.id, Arga Makmur, Bengkulu Utara -Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) tengah membangun pengaman Pantai Lais di Kabupaten Bengkulu Utara, Provinsi Bengkulu. Selain Pantai Lais, infrastruktur pengaman pantai dari abrasi juga tengah dibangun di Pantai Hili dan Pantai Merpas, Kabupaten Kaur dan Pantai Kaana Pulau Enggano.

Kepala Balai Wilayah Sungai (BWS) Sumatera VII Bengkulu Kementerian PUPR A.Adi Umar Dani mengatakan, pembangunan pengaman pantai di Provinsi Bengkulu bertujuan untuk melindungi pantai dari resiko abrasi dan erosi akibat terjangan ombak, sehingga akan melestarikan vegetasi dan kawasan permukiman di sekitar pantai.

"Pembangunan pengaman pantai ini juga bertujuan untuk melindungi Jalan Lintas Barat Sumatera dari abrasi pantai yang saat ini di beberapa titik kondisinya sudah menyebabkan longsor di bahu jalan," kata Adi di Bengkulu Utara, Rabu (19/7/2023).

Dikatakan Adi, pembangunan pengaman pantai di Provinsi Bengkulu pada tahun 2023 dibagi menjadi tiga paket pekerjaan, yakni Paket Pembangunan Pengaman Pantai Kritis Kabupaten Bengkulu Utara sepanjang 400 meter di Pantai Lais.

"Kontrak pembangunannya dilaksanakan sejak Mei 2023 yang dilaksanakan kontraktor PT Naga Sakti Konstruksi dengan nilai kontrak Rp20,3 miliar. Ditargetkan pekerjaan rampung pada Desember 2023," kata Adi.

Menurut Adi, saat ini progresnya tengah dilakukan pencetakan kubus beton pemecah ombak dengan jumlah sekitar 14 ribu balok untuk pekerjaan di Pantai Lais.

"Rencananya pada Agustus 2023 sudah mulai dilakukan pemasangan di sepanjang bibir pantai dengan jarak dari jalan nasional bervariasi sekitar 5-10 meter tergantung tingkat kecuraman tebing dan kondisi erosi," ujarnya.

Sedangkan untuk paket kedua, yakni Pembangunan Bangunan Pengaman Pantai Kritis di Kabupaten Kaur sepanjang 550 meter Pantai Hili dan Pantai Merpas. Kontrak konstruksinya dimulai sejak Mei 2023 dikerjakan kontraktor PT Dua Satu Konstruksi Bengkulu dengan nilai Rp19,2 miliar.

"Pembangunan Pengaman Pantai Kritis di Kabupaten Kaur ini juga berfungsi untuk mengamankan Jalan Lintas Barat Sumatera dari ancaman abrasi pantai dan erosi," kata Adi.

Terakhir pembangunan pengaman Pantai Kaana di Pulau Enggano sepanjang 100 meter.  Kontrak konstruksinya dimulai sejak Maret 2023 dikerjakan kontraktor CV Villa Salasar dengan nilai Rp12,4 miliar.

Menurut Haryadi, salah seorang warga Dusun Raja Kecamatan Lais Kabupaten Bengkulu Utara menyampaikan terima kasih atas pembangunan pengaman pantai di Pantai Lais. Pasalnya kondisi abrasi yang diakibatkan ombak semakin mengkhawatirkan bagi penduduk sekitar dan pengendara.

 "Ruas ini merupakan Jalan Lintas Barat Sumatera yang sangat penting menghubungkan hingga ke Kota Padang Sumatera Barat," ujarnya.(*)

Baca Lainnya