Rabu, 14 November 2018 17:48 Advertorial

Bangun Jabar, Ridwan Kamil Minta Bupati Wali Kota Pinjam Uang ke BJB

Ridwan Kamil.
Ridwan Kamil. [Mochamad Solehudin]

Limawaktu.id, Bandung - Gubernur Jabar Ridwan Kamil menilai pembangunan di Jawa Barat tidak bisa hanya
mengandalkan APBD. Perlu inovasi pendanaan yang dilakukan agar program pembangunan bisa maksimal.

Pria yang akrab disapa Emil mengaku, tengah menyiapkan beberapa inovasi untuk mendanai pembangunan di Jabar dalam lima tahun ke depan. Salah satunya memaksimalkan pola Kerja
Sama Pemerintah Badan Usaha (KPBU) dalam pembangunan infrastruktur.

Baca Juga : Merajut Masa Tua Bersama bank bjb

"Di Jabar lima tahun ke depan bangun infrastruktur dengan pola KPBU. Saya sudah minta kepala daerah banyak minjem ke Bank Bjb. BJB akhirnya jadi development bank" ucapnya, pada acara

Musrenbang RPJMD 2018-2023 Jawa Barat, di Trans Luxury Hotel, Kota Bandung, Selasa (13/11/2018). Selain itu, dia juga akan mencoba memaksimalkan dana umat untuk keperluan pembangunan.

Baca Juga : bank bjb syariah Resmikan Relokasi Kantor Cabang Bogor

Menurut data yang ada, potensi zakat di Indonesia mencapai Rp200 triliun. Namun sejauh ini baru bisa terkumpul Rp20 triliun setiap tahunnya. "Harapannya ini bisa dimaksimalkan" ucapnya.

Dia juga akan mencoba bereksperimen dalam sistem Birokrasi pemerintahannya. Dia bakal menerapkan birokrasi yang dia sebut dinamic government. Melalui sistem birokrasi tersebut, dia akan melibatkan semua stakeholder untuk mempercepat pembangunan di Provinsi Jawa Barat. Di antaranya, perguruan tinggi, komunitas, pihak swasta dan stakeholder lainnya.

Baca Juga : Cara bank bjb Dorong Pemberantasan Pungli dan Korupsi

"Harapan ini mengubah pola, kami sedang bereksperimen birokrasi 3.0. Sistem birokrasi ini lebih melihat tujuan pembangunan selesai. Saat birokrasi tidak siap, kita ajak perguruan tinggi untuk menyelesaikan, komunitas. Jadi dinamic government," ucapnya.

Sistem birokrasi tersebut, lanjut pria yang diakrab disapa Emil, sudah diterapkan di beberapa negara maju. Di antaranya di Korea Selatan dan Singapura. "Mudah-mudahan dalam lima tahun ke depan bisa membuktikan eksperimen baru (ini berhasil)," ucapnya.

Baca Lainnya