Saat butiran air mata berbicara melukiskan cinta, saat wajah pasrah membinarkan cahaya cinta, saat itulah bahasa gerak amal nyata adalah bahasa non verbal yang lebih fasih dari bahasa kata-kata yang terkadang berakhir dengan retorika hampa.