"Tak ada kawan dan lawan yang abadi dalam politik. Yang abadi hanyalah kepentingan". Inkonsistensi dalam dunia politik praktis mendapatkan pembenarannya melalui kalimat 'magis' itu.