Kamis, 17 Januari 2019 16:43

TKD Jabar dan Hadana Antisipasi Hoaks dan Isu SARA

Sekretaris TKD Joko Widodo-Ma’ruf Amin Jawa Barat Abdy Yuhana (duduk tengah) berfoto bersama Hadana usai pertemuan, Kamis (17/1).
Sekretaris TKD Joko Widodo-Ma’ruf Amin Jawa Barat Abdy Yuhana (duduk tengah) berfoto bersama Hadana usai pertemuan, Kamis (17/1). [istimewa]

Limawaktu.id - Kelompok Habaib dan Dai Muda Nusantara (Hadana) Jawa Barat dan Tim Kampanye Daerah Jawa Barat Joko Widodo-Ma'ruf Amin melakukan pertemuan di Hotel Horison Bandung, Kamis (17/1).

Pertemuan ini bertujuan guna menyatukan visi misi kedua belah pihak agar bersinergi untuk kemenangan pasangan Jokowi-Ma'ruf Amin dalam Pemilihan Presiden 2019.

"Jawa Barat ini merupakan kunci kemenangan dalam pemilihan presiden 2019. Dengan 33 juta pemilih tentunya sangat signifikan dan kami terus berupaya agar di Jabar suara untuk pasangan 01 dapat maksimal," kata Sekretaris TKD Jawa Barat Jokowi-Ma'ruf Amin Abdy Yuhana.

Abdy mengakui, di Jabar isu politik identitas masih kerap dihembuskan. Menurut Sekretaris DPD PDI Perjuangan Jawa Barat ini, isu-isu fitnah dan hoaks seperti kafir atau komunis sengaja dihembuskan oleh sebagian kelompok politik, sehingga masyarakat menjadi tidak rasional. Isu hoaks ini, imbuhnya, menjadi senjata ampuh untuk meraup suara dengan cara-cara kotor. 

"Peran para habaib ini sangat penting untuk melawan dakwah-dakwah yang menebarkan kebencian. Kami optimis dengan menggandeng Hadana yang santun dalam menyiarkan Islam dapat memenuhi target 60 persen perolehan suara di Jawa Barat," tandas Abdy. 

Sementara Ketum Hadana Habib Syahdu, menuturkan dukungan yang diberikan untuk pasangan Jokowi-Ma'ruf Amin berdasarkan rekam jejak dan prestasi nyata pasangan nomor urut 01 itu. Jokowi dinilai bersih dan serius bekerja untuk kesejahteraan Indonesia.

Tak hanya itu, selain sebagai Ketua Umum Majelis Ulama Indonesia, Ma’ruf dinilai sebagai santri yang sangat paham ekonomi syariah.

"Saya juga berharap para habaib dan da’i di Indonesia agar tak ragu lagi untuk bergerak dan menyuarakan nilai Islam yang santun, tebarkan kebaikan dan jangan memecah belah umat sebagaimana tradisi leluhur Habaib dan sesepuh da'i dalam berdakwah." kata Syahdu, yang didampingi para kordinator Hadana Jabar.

Syahdu menambahkan, pihaknya juga telah melakukan pemetaan di Tatar Pasundan. Tak hanya itu, bersama TKD Jabar, Hadana juga akan menggelar sejumlah kegiatan kemanusiaan seperti bakti sosial yang bermanfaat bagi masyarakat umum.

"Jika pasangan Jokowi-Ma'ruf terpilih menjadi Presiden dan Wakil Presiden 5 tahun kedepan, tentunya akan membawa dampak besar bagi kemajuan Indonesia. Kami akan menyebar habaib dan da’i berkualitas untuk bergerak di majelis pengajian dan masjid guna menawarkan dakwah kebangsaan yang menjunjung persatuan dan nilai akhlakul karimah sebagaimana yang diajarkan Rasulullah SAW," tandasnya. (*)

Baca Lainnya

Topik Populer

Berita Populer