Rabu, 30 Mei 2018 13:03

Debat Mahasiswa, Tingkatkan Partisipasi Pemilih Pemula?

Reporter : Jumadi Kusuma
Komisioner KPU Jabar Divisi SDM dan Hubungan Partisipasi Masyarakat Nina Yuningsih pada acara Lomba Debat Mahasiswa Jawa Barat 2018.
Komisioner KPU Jabar Divisi SDM dan Hubungan Partisipasi Masyarakat Nina Yuningsih pada acara Lomba Debat Mahasiswa Jawa Barat 2018. [Limawaktu]

Limawaktu.id,- lomba debat mahasiswa perguruan tinggi se-Jawa Barat merupakan salah satu upaya pendidikan politik. Dengan demikian para mahasiswa bukan saja pintar secara teoritis dan akademis, tetapi juga memiliki keterampilan berargumentasi. Dalam skala lebih luas lagi diharapkan memanfaatkan wawasan dan keterampilan itu dengan berpartisipasi aktif pada pilgub 2018 mendatang.

Hal itu dikemukakan Komisioner KPU Jabar Divisi SDM dan Hubungan Partisipasi Masyarakat Nina Yuningsih pada acara Lomba Debat Mahasiswa Jawa Barat 2018 yang diselenggarakan atas kerjasama KPU Jabar dengan Himpunan Mahasiswa Ilmu Politik dan FISIP Universitas Padjadjaran di Unpad Training Center, Jl. Ir. H. Djuanda Kota Bandung, Rabu (30/5/18).

Baca Juga : Peternak Curhat Soal Lahan Pakan Ternak, Asyik Siapkan Revolusi Putih

Menurut Nina, kegiatan ini dinilai penting, terutama dalam meningkatkan partisipasi politik pemilih pemula, baik secara kualitatif maupun kuantitatif.

Secara kualitatif, mahasiswa diharapkan lebih cerdas memilih sesuai tema yang ditetapkan yakni pemilih cerdas untuk demokrasi yang lebih baik.

Baca Juga : Penyelenggara, Peserta dan Pemilih Jegal Demokrasi

"Begitu pula partisipasi secara kuantitatif diharapkan berkontribusi terhadap peningkatan partisipasi pemilih," ujarnya.

Sementara itu Ketua Panitia Lomba, Margareth, menegaskan kegiatan ini diikuti 16 peserta yang lolos seleksi administrasi. Setiap peserta terdiri atas tiga orang. Mereka mewakili STAI, Unsil, Unisba, Unima, UIN SGD, Pasim, Unsur, Universitas Al Ghifari, Unnur, Unpad, UPI, Universitas Wiralodra, Unsika, Unsima, Unikom, dan IPB.

Baca Lainnya