Rabu, 7 November 2018 14:18

Jumlah Kasus DBD di Cimahi Capai 216, Dua di Antaranya Meninggal

Reporter : Fery Bangkit 
ilustrasi
ilustrasi [istimewa]

Limawaktu.id, Cimahi - Kasus Demam Berdarah Dangue (DBD) di Kota Cimahi masih menjadi momok yang mengerikan. Dari Januari hingga Oktober 2018, tercatat jumlah penderita DBD sudah mencapai 216 kasus, dua di antaranya meninggal dunia.

Kepala Seksi Pengendalian dan Pemberantasan Penyakit Menular pada Dinas Kesehatan Kota Cimahi, Romi Abudrakhman mengatakan, kasus DBD yang tercatat itu tersebar di semua kelurahan se-Kota Cimahi. Sebab, Cimahi termasuk daerah Endemik DBD.

Baca Juga : Hati-hati! Nyamuk DBD Hidup di Genangan Air

"Kasus DBD tahun ini dibandingkan tahun lalu cenderung stabil. Kita harus jaga terus jangan sampai meningkat. Tingkatkan kewaspadaan," katanya saat dihubungi via sambungan telepon, Rabu (7/11/2018).

DBD merupakan merupakan virus dengue yang dibawa oleh nyamuk Aedes Aegypti dan Aedes Albopictus. Virus tersebut akan masuk ke aliran darah manusia melalui gigitan nyamuk. Penularan virus dengue terjadi bila seseorang yang terinfeksi digigit nyamuk perantara.

"Penyakit itu dapat menyerang siapa saja kapan saja" ucap Romi.

Pada umumnya, gejala DBD yang terjadi ditandai oleh naiknya suhu tubuh menjadi sangat tinggi, sakit kepala, nyeri sendi dan nyeri otot. Dalam level parah, gejala demam berdarah bisa meliputi kerusakan pada pembuluh darah dan kelenjar getah bening, muntah darah, keluarnya darah pada gusi dan hidung, sulit bernafas serta pembengkakan organ hati yang menyebabkan nyeri perut.

"Jika ada gejala seperti itu, segeralah periksakan ke dokter biar cepat ditangani," imbuh Romi.

Baca Lainnya