Rabu, 18 Maret 2020 16:47

Bank Emok Gerayangi Warga Padalarang

Warga Kampung Kepuh, RT 0211, Desa Padalarang, Kecamatan Padalarang, Kabupaten Bandung Barat (KBB) Tengah Berbincang
Warga Kampung Kepuh, RT 0211, Desa Padalarang, Kecamatan Padalarang, Kabupaten Bandung Barat (KBB) Tengah Berbincang [Fery Bangkit]

Limawaktu.id - Keberadaan bank emok atau rentenir meresahkan warga Kampung Kepuh, RT 02/11, Desa Padalarang, Kecamatan Padalarang, Kabupaten Bandung Barat (KBB). Warga terus digoda pinjaman uang Rp 1-5 juta dengan bunga yang cukup tinggi.

Rohayati (47), warga setempat, mengatakan di wilayahnya ada beberapa ibu-ibu yang terjebak bank emok setelah meminjam sejumlah uang. Bahkan dirinya pun sempat ditawari oleh bank emok untuk mendapatkan pinjaman senilai Rp 3 juta. Namun ditolak sebab takut tidak bisa membayar cicilan setiap bulannya.

"Alhamdulillah saya engga termasuk. Memang pernah ditawarin pinjam Rp 3 juta, tapi saya mau bayar darimana, saya enggak kerja dan enggak punya penghasilan tetap. Kasihan warga lainnya, kalau bisa jangan ada bank emok di sini," kata Rohayati saat ditemui di kediamannya, Rabu (18/3/2020).

Ia menjadi saksi bagaimana ibu-ibu yang memiliki tunggakan ke bank emok kerap bersembunyi di sawah dan rumah-rumah warga lain yang sekiranya aman dari kejaran penagih. Rohayati bahkan kerap diteror 'lintah darat' untuk menagih.

"Saya paling sering ditanya alamat sama penagih. Bahkan malam-malam pernah digedor juga minta diantar ke rumah ibu-ibu yang pinjam uang dan belum bayar. Kebanyakan ibu-ibu sembunyinya di kebun atau pergi ke luar," katanya.

Tetangga sebelah rumahnya, saat ini terancam kehilangan rumah lantaran memiliki tunggakan yang harus dilunasi sampai Rp 20 juta dari pinjaman awal Rp 5 juta.

"Iya yang sebelah rumah saya ini sampai-sampai mau dijabel rumahnya, punya hutang padahal cuma Rp 20 juta. Dia itu pinjam uang ke bank emok engga bilang suaminya, suaminya juga bingung mau bayar gimana," tuturnya.

Ketua RT 02, Asep Rohman, juga mengakui banyak warganya yang jadi korban bank emok. Berdasarkan sepengetahuannya, ada 8 warga yang memiliki hutang ke bank emok. Warga tersebut beralasan meminjam uang ke bank emok untuk modal usaha atau biaya sekolah anaknya, namun penggunaannya justru untuk hal-hal tidak penting.

"Iya ada yang bilang buat sekolah atau buat usaha, tapi ternyata malah dipakai foya-foya. Itu pun mereka enggak bilang ke suami, jadi pas tidak bisa membayar dan bunganya makin besar lalu ditagih ke rumah, suaminya kaget. Setahu saya ada 8 orang, tapi mungkin lebih," kata Asep.

Kalaupun warga ingin menolak atau mengusir kehadiran bank emok, Asep meminta agar yang bersangkutan melunasi hutang-hutangnya terlebih dahulu.

"Bisa saja ditolak, tapi selama masih punya hutang ya engga bisa. Selesaikan dulu kewajibannya, nanti malah saya yang disalahkan," tandasnya.

Baca Lainnya