Minggu, 28 Agustus 2022 20:10

Potensi Jabar Selatan Festival Pindang Gunung, Gaungkan Kuliner Khas Pangandaran

Reporter : Iman Nurdin
Pindang Gunung, makanan khas Pangandaran
Pindang Gunung, makanan khas Pangandaran [Istimewa]

Limawaktu.id-Festival Pindang Gunung yang terselenggara dalam rangkaian Cycling de Jabar 2022 hari kedua di Alun-alun Paamprokan, Kabupaten Pangandaran, Minggu (28/8/2022), menjadi salah satu cara untuk menggaungkan kuliner khas Pangandaran, Pindang Gunung.

Pindang Gunung berupa sup ikan. Namun, kuah kuning dengan bahan rempah melimpah membuatnya menjadi makanan lezat. Perpanduan honje dan cabai rawit dalam kuah Pindang Gunung nikmat disantap dengan nasi hangat.

Salah satu juru masak Pindang Gunung ternama Encih Sarsih menuturkan, rasa pedas dan asam kuah kuning menjadi kekhasan Pindang Gunung. Jenis ikan yang digunakan dalam Pindang Gunung sangat beragam, bisa ikan air laut maupun ikan air tawar.

"Orang tua pernah menceritakan, karena kuahnya itu, Pindang Gunung bisa dimakan bareng-bareng. Jadi, yang tidak kebagian ikan, masih tetap bisa makan dengan kuahnya saja," kata Encih.

Encih menceritakan, banyak masyarakat yang menyukai Pindang Gunung. Berdasarkan pengalamannya, ada sejumlah orang yang tidak pernah makan ikan, tetapi dapat menikmati Pindang Gunung.

"Cita rasa Pindang Gunung benar-benar segar dan semua teman-teman dan tamu yang sudah bertemu dengan saya kesannya baik. Termasuk orang yang tidak makan ikan, bisa habis dua mangkok," ucapnya.

Karena itu, Encih optimistis Pindang Gunung bisa menjadi kuliner yang mendunia. Jika itu terjadi, pariwisata Pangandaran akan terdongkrak, ekonomi bergerak, dan kesejahteraan masyarakat meningkat.

"Mudah-mudahan Pindang Gunung bisa meningkatkan ekonomi dan kesejahteraan masyarakat Pangandaran. Festival ini dapat mempromosikan juga Pindang Gunung dan semua penginapan mengangkat Pindang Gunung agar disukai semua orang," tuturnya.

Pemda Provinsi Jabar melalui Dinas Pariwisata dan Kebudayaan (Disparbud) Jabar berkomitmen untuk terus menggaungkan kuliner-kuliner khas di Jabar Selatan. Itu dilakukan untuk mendorong pengembangan pariwisata di Jabar Selatan.

"Kuliner ini kita upayakan adalah kekhasan lokal. Jadi destinasi wisata ini harus memiliki suatu yang unik. Jangan satu destinasi wisata dengan destinasi wisata lainnya tidak punya kekhasan," ucap Kepala Disparbud Jabar Benny Bachtiar.

"Misalkan hari ini ke Pangandaran, besok ke Madasari, tapi ada kekhasan yang beda. Sama-sama pantai, tapi ada kekhasan masing-masing. Ini yang sedang dibuatkan. Makanya, setiap kabupaten mesti memiliki keunggulan. Salah satunya di kuliner," imbuhnya.

Hal senada dikatakan Kepala Bidang Industri Pariwisata, Investasi Pariwisata, dan Ekonomi Kreatif Disparbud Pangandaran Tatik Ika Mustika. Menurutnya, kuliner bisa menjadi salah satu sektor yang dapat menggairahkan sektor pariwisata, khususnya di Pangandaran.

"Kuliner bisa mengangkat pariwisata," ucapnya. "Wisatawan yang berkunjung ke Pangandaran, salah satunya, untuk mencicipi kuliner-kuliner khas yang ada di Pangandaran," tambahnya.

Kepala Dinas Komunikasi dan Informatika
Limawaktu.id
Ika Mardiah

Baca Lainnya