13 tahun berlalu sejak 21 Februari ketika 157 jiwa lenyap dan dua kampung terhapus dari peta akibat longsoran sampah dari Tempat Pembuangan Akhir (TPA) Leuwigajah.