Sabtu, 4 Desember 2021 14:36

Adaptasi Kebiasaan Baru Pembelajaran Pendidikan Jasmani dalam Revolusi Covid-19

Galuh Ayu Adinda, Guru PJOK SMP Bina Negara 2 Baleendah
Galuh Ayu Adinda, Guru PJOK SMP Bina Negara 2 Baleendah [Istimewa]

Oleh : Galuh Ayu Adinda S.Pd

Telah banyak sejarawan dunia mencatat fenomena tentang pandemi Covid-19 saat ini. Wabah virus jenis ini telah mengakibatkan beberapa kekacauan, yaitu ekonomi, masyarakat, politik, dan gaya hidup. Fenomena ini membawa rakyat dan masyarakat pada gaya hidup “adaptasi kebiasaan baru”, yang tidak hanya mengubah sebagian besar kehidupan masyarakat menjadi serba digital, model manajemen pendidikan juga terpengaruh. Banyak negara mulai mempertimbangkan kembali pengajaran berbasis teknologi, dimana platform online akan mengambil peran utama untuk kualitas pengajaran di setiap bidang studi. Ini terjadi sebagai sebuah revolusi lambat yang perlu diwaspadai oleh guru agar siap dengan perilaku baru peserta didik. Mata pelajaran pendidikan jasmani yang diadakan di luar ruangan adalah subjek yang perlu dipindahkan oleh pelajar; dan peserta didik cukup dekat satu sama lain, sehingga karakteristik mata pelajaran ini tidak mengikuti langkah-langkah jarak sosial. Oleh karena itu, setelah revolusi pandemi ini, penting untuk menganalisis bagaimana kegiatan pendidikan jasmani secara tepat di masa depan, namun tetap memperhatikan protocol kesehatan.

Tingkat pengangguran meningkat akibat pada Desember 2019, terjadi pandemi virus corona di Hubei, China. Hanya beberapa minggu kemudian, Organisasi Kesehatan Dunia mengumumkan bahwa pandeminya adalah Public Health Emergency of International Concern (PHEIC) dan mengindikasikan bahwa COVID-19 adalah pandemi pada tahun 2020, pandemi ini akhirnya mulai menyebar di Indonesia, dengan kelahiran kembali "adaptasi kebiasaan baru". Gaya hidup masyarakat mulai berubah untuk menghindari pandemi, ditambah literasi pemerintah, misalnya kesadaran diri, cuci tangan dengan hand sanitaizer, memakai masker, menghindari keramaian, mengikuti social distancing. Berdasarkan hasil analisis Satuan Tugas Covid-19 Kementerian Kesehatan Indonesia, mengenai kasus konfirmasi COVID-19 di Indonesia (21 April 2020), yang mengkategorikan ke dalam 20 jenis aktivitas atau kegiatan yang menyebarkan virus dengan cepat, telah menemukan bahwa kelompok siswa berada di peringkat nomor 5, yang pasti bisa menjadi pembawa penyebaran virus. Sebuah artikel World Economic Forum tentang perilaku manusia pasca pandemi COVID-19 jelas menunjukkan bahwa manusia tidak akan lagi berada dalam kondisi yang sama (Sean, 2020). Pertanyaan selanjutnya adalah ke arah mana kita akan pergi. Manusia takut akan perubahan karena semua orang takut akan apa yang akan datang; Namun, satu-satunya kebenaran adalah segalanya akan berubah. Penulis sebagai pendidik mengambil kesempatan ini untuk memotret skenario pendidikan jasmani pasca revolusi COVID-19 agar guru pendidikan jasmani dapat mengubah ruang kelasnya menjadi up to date. Namun, muncul pertanyaan bagaimana revolusi ini mendorong umat manusia menjauh dari kebiasaan pembelajaran di masa lalu.

Revolusi Pembelajaran Pendidikan Jasmani Pada Masa Covid-19

Perubahan perilaku masyarakat yang parah dalam waktu singkat, akibat pandemi, membawa kita pada perilaku adaptasi kebiasaan baru. Menurut analisis karakteristik perubahan investigasi Nielsen, COVID-19 menyebabkan pergerakan perilaku manusia dalam 6 tingkatan, mulai dari penerimaan informasi, pemeriksaan, penimbunan, karantina mandiri, penguncian wilayah, dan pembentukan normal baru. (Jason, 2020). Manusia akan lebih sadar akan platform kesehatan, seperti perawatan kesehatan, gaya hidup, latihan di area pribadi, dan distribusi area. Begitu revolusi kognitif pandemi terjadi, selanjutnya dapat dipastikan bahwa revolusi perilaku akan dimulai sehingga menjadi norma Internasional dan menyebar ke bagian lain, termasuk sekolah.

Keseimbangan antara proporsi siswa dan aktivitas kelas diterapkan untuk merancang gerakan pendidikan jasmani yang menyenangkan. Jarak antara orang, saat bermain permainan bola basket atau olahraga permainan lainya yang menimbulkan kerumunan, adalah kritik penting di kelas pendidikan jasmani. Adrenalin yang ditimbulkan dari keseruan games, handshaking, atau cuddling untuk merayakan kemenangan sudah tidak terlihat lagi. Fenomena tersebut dianggap sebagai revolusi sosial yang merupakan hasil dari upaya pencegahan COVID-19. Namun, dikatakan bahwa manusia lebih suka kegembiraan dalam kompetisi daripada tetap diam dengan kekaguman. Menurut hemat penulis, baik kompetisi maupun hasil semuanya bersifat sementara. Namun demikian, manusia menginginkan rangsangan baru, sehingga permainan kompetitif di kelas pendidikan jasmani adalah alat untuk memberikan kebahagiaan kepada siswa. Klaim ini telah didukung penelitian selama berabad-abad (Jonathan et al., 2011). Oleh karena itu, penting untuk mempertimbangkan kembali kegiatan dan proses pembelajaran dari sivitas akademika dan guru pendidikan jasmani.

Paradigma Pembelajaran Pendidikan Jasmani di Masa Depan

Hasil revolusi COVID-19 menimbulkan realitas baru tingkat intersubjektif (Gregg, 2017). Sekali, bergabung dengan permainan yang ramai adalah jaminan kerja tim, kemurahan hati, relaksasi, dan penciptaan pemimpin. Di sisi lain, masyarakat takut dan lebih sadar untuk tinggal lebih jauh dari 1 meter (social distancing) (WHO, 2020). Mudah untuk menerima bahwa tindakan pencegahan diri manusia terhadap COVID-19 dianggap sebagai realitas baru tingkat intersubjektif. Adaptasi kebiasaan baru adalah belajar online. Indonesia melalui Kementerian Pendidikan, telah mempersiapkan proses belajar mengajar pada semester 1, tahun ajaran 2020. Dalam rangka reskill dan upskill guru untuk sistem pembelajaran jarak jauh dan materi pendidikan.

Namun, jika kita sepenuhnya menyangkal ruang kelas interaktif dan bersandar pada platform pengajaran online, hasil belajar mungkin tidak hanya membuktikan bidang dalam belajar, kurangnya interaksi sosial siswa, ketidakmampuan sekolah, dan kesepian yang dibujuk oleh imajinasi juga merupakan bukti dari penurunan jiwa kemanusiaan. Selanjutnya, fitrah pendidikan jasmani bertujuan untuk mengembangkan peserta didik melalui praktik nyata untuk mengembangkan kapasitas yang berarti dalam pemeliharaan, pengobatan, pengembangan dan pemulihan tubuh, untuk mempelajari keadaan pikiran diri sendiri dan orang lain, untuk mengetahui dan mampu. mengendalikan emosi, menjadi bagian dari masyarakat, dan melatih pengetahuan peserta didik (Natalia et al., 2020). Sudah pasti bahwa pembelajaran di rumah sebagai unit kecil mungkin tidak merespon kapasitas tersebut. Bagaimanapun, mata pelajaran pendidikan jasmani sendiri telah diadaptasi untuk menjadi bagian dari dunia pendidikan selama ribuan tahun. Pada akhirnya, kita sampai pada titik bahwa pendidikan jasmani merupakan jaminan dasar bagi kehidupan manusia selama ini (Ralph, 1996). Harapan ini berawal dari evolusi medis dan teknologi biologi yang mencegah manusia dari hampir semua penyakit infeksi parah di dunia. Penemuan PrPP untuk pencegahan HIV merupakan contoh dari meningkatnya harapan hidup (Debera, 2018). Akibatnya, jika kita menciptakan metode pengajaran yang kuat, Pendidikan jasmani adalah laboratorium kimia bagi kita untuk menemukan obat mujarab (Yuval, 2015). Untuk mencegah kematian dari organ tubuh yang tidak lengkap, kelas pendidikan jasmani tentu sama pentingnya dengan penemuan vaksin untuk infeksi ini.

Menurut penelitian sebelumnya, pendidikan jasmani mungkin telah menjadi wacana inklusi sosial bagi peserta didik (Savagpun, 2020), sedangkan tidak akan dibahas lagi jika inklusi dapat memenuhi tuntutan sosial hanya melalui olahraga tim atau olahraga individu. Penelitian sebelumnya tentang aktivitas dan olahraga (Chawauthai et al., 2019; Srisawat et al., 2019; Hengsukkho, 2019) mengungkapkan bahwa olahraga atletik, seni bela diri, olahraga net/raket, olahraga tradisional, atau bahkan olahraga tunggal mendukung hubungan yang baik di antara orang-orang, mempromosikan nilai-nilai keselamatan, dan mempromosikan nilai-nilai peningkatan pertumbuhan diri. Bukti-bukti dari penelitian sebelumnya menunjukkan bahwa statistik pendidikan jasmani sebagai penentang pertumbuhan kecerdasan manusia adalah nol. Tidak ada keraguan bahwa kelas pendidikan jasmani adalah yang paling berpengaruh pada aspek sosial di antara kelas-kelas lainnya. Apalagi kebijakan dunia olahraga jelas menunjukkan keyakinan sebagai “sport evangelists”, yang mana olahraga bersifat inheren baik menyangkut inklusi sosial.

Disrupsi seperti yang diramalkan tentang pandemi ini, bagaimana kita bisa menjadikan pendidikan jasmani sebagai subjek untuk menciptakan kesadaran kelangsungan hidup manusia. Selanjutnya, imajinasi kolaborasi antara pendidikan jasmani dan ilmu biologi untuk menciptakan inovasi kesehatan yang dapat memeriksa gerakan diri yang terukur dan biometrik secara sistematis mungkin akan menjadi kenyataan juga. Inovasi tersebut juga akan mampu mengembangkan inovasi algoritma untuk menganalisis data bagi peserta didik. Untuk mengetahui bagaimana potensi fisik peserta didik dan bagaimana peserta didik harus mengikuti aktivitas fisik, pendidikan jasmani menyajikan cara agar peserta didik dapat “mengetahui tentang dirinya melalui angka”. Cukup signifikan bahwa "algoritma" instan harus disediakan di kelas pendidikan jasmani untuk menghitung, memecahkan masalah, dan membantu membuat keputusan. Algoritma, sistem yang lebih rumit daripada mesin air otomatis, yang dapat mengevaluasi permintaan aktivitas fisik. Peserta didik adalah guru algoritma yang kuat yang telah melalui evolusi pendidikan jasmani dan dapat menanggapi emosi, perasaan, dan kebutuhan mereka (Yuval, 2015). Guru akan mengembangkan kegiatan pendidikan jasmani untuk mendorong pemikiran atau kecerdasan atau kesadaran dengan pertimbangan peserta didik dalam waktu yang singkat.

Sedikit mundur, algoritma biometrik tersebut adalah analisis tuntutan aktivitas pendidikan jasmani individu peserta didik, yang akurat berdasarkan alasan ilmiah yang maju, memerlukan sedikit waktu, dan hanya membutuhkan data peserta didik meskipun mereka tidak berada di kelas yang sama. Guru dapat mengatur kegiatan belajar dengan tepat. Bahkan di kelas yang sama, peserta didik mungkin memerlukan pengalaman pengenalan yang berbeda untuk kegiatan utama (Leon, et. al., 2017). Akibatnya, identifikasi kegiatan yang tidak perlu dan pencatatan data dapat melepaskan kerumitan mengatur kegiatan pembelajaran berikutnya secara efektif. Peran utama kelas pendidikan jasmani adalah untuk melatih keterampilan atau praktik alami peserta didik seperti yang dijelaskan sebelumnya. Sementara teknologi masa depan tidak ada habisnya, kami, sebagai pengguna, berdiri di ujung rantai yang tidak sabar untuk pengembangan lebih lanjut. Lihatlah di sekitar kita, slogan-slogan kelas yang memverifikasi keberhasilan peserta didik oleh guru: “masa depan bangsa ada di tangan guru”, “Guru mencintai siswa dan memikirkan pembangunan”, dan “masa depan yang maju sesuai dengan guru yang berkualitas” (Chan- ok, 2020). Mengenai metode pengajaran selama masa pandemi, seorang guru pendidikan jasmani harus mempertimbangkan aktivitas fisik, permainan, dan olahraga yang sesuai dengan langkah-langkah social distancing. Seorang guru juga harus mencoba hal-hal baru berdasarkan lingkungan saat ini. Jika aktivitas irama dan musik, bola basket, sepak bola, atau aktivitas pertemuan lainnya berisiko, harus dipertimbangkan aktivitas lain apa yang dapat menggantikan untuk menjaga standar hasil pembelajaran. Analisis kegiatan dan pengembangan inovasi ruang kelas pendidikan jasmani juga merupakan peluang yang baik bagi guru untuk melihat berbagai target peserta didik, yang juga akan membedakan pengukuran dan evaluasi mereka.

Namun, ruang kelas pendidikan jasmani yang sama tidak meninggalkan masa depan yang kita harapkan yakni ruang kelas yang berfokus pada partisipasi peserta didik yang menyenangkan melalui aktivitas jasmani dan olahraga. Ada guru yang berperan dalam memodelkan atau mengarahkan keterampilan olahraga baik dasar maupun terapan kepada siswa. Dengan tujuan perkembangan fisik, mental, emosional, sosial dan intelektual, atau bahkan pengembangan kemampuan berpikir sejalan dengan abad ke-21. Namun, visi kebersihan modern di Covid-19, sebagai katalisator ini masih perlu diperjelas karena kebutuhan individu peserta didik. Ditinggalkannya beberapa kegiatan analisis yang tidak esensial, pertimbangan social distancing, penetapan target individu yang berbeda, peninjauan kembali berbagai komplikasi bagi guru di bidang pembelajaran pendidikan jasmani yang akan memengaruhi penentuan kegiatan inovatif di masa depan.

Poin-poin tersebut di atas merupakan komponen proses pengajaran pendidikan jasmani yang baik sebagai kebijakan bagi pihak-pihak yang terlibat dan bertanggung jawab atas kualitas pendidikan jasmani yang akan terjadi pada siswa sejak Covid-19 terjadi hingga beralih ke kondisi adaptasi kebiasaan baru. Gelombang gaya hidup ini tidak dapat kita abaikan karena pentingnya menganalisis aktivitas kebutuhan individu. Dengan kebutuhan akan kegiatan yang berbeda tersebut, analisis dapat membantu guru untuk membedakan bahwa kegiatan kelompok yang banyak melakukan kontak fisik sehingga menjadi penyebab penyebaran virus tidak diperlukan lagi. Khususnya pada kelompok anak sekolah dasar dan itulah langkah dimana guru dapat menentukan kegiatan mana yang tidak perlu bagi peserta didik, sehubungan dengan pertimbangan penyelenggaraan kegiatan yang memiliki social distancing. Dalam proses pengukuran dan evaluasi, pertimbangkan situasi aktual peserta didik, yaitu standar penilaian tetapi juga perlu pengembangan. Covid-19 mungkin akan mengubah cara hidup manusia. Guru harus siap menerima perubahan dari faktor-faktor di luar kendali dengan menganalisis komplikasi mengajar sepanjang waktu sebagai analisis disrupsi. Berinovasi di masa depan dengan gerakan dan aktivitas olahraga yang merespon gaya hidup modern dan lebih efisien.

Kesimpulan

Adaptasi kebiasaan baru dalam pendidikan jasmani akbiat pandemi Covid-19 mendorong keterampilan menganalisis dan mensintesis serta keterampilan pemecahan masalah yang rumit bagi guru. Selain itu, peserta didik akan mengalami perubahan dalam melakukan aktivitas olahraga. Mereka juga akan ditingkatkan sepenuhnya sesuai dengan potensi, keterampilan, dan minat mereka. Adaptasi baru ini bisa saja membuat guru dan peserta didik akan kreatif, mampu bekerja dengan orang lain, berpikir fleksibel, dan terampil dalam bahasa, seni, dan teknologi.  Manajemen pengajaran pendidikan jasmani yang tepat diperlukan untuk menjawab kebutuhan dasar-dasar pembelajaran untuk kehidupan dan perencanaan di masa mendatang akibat krisis karena pandemi Covid-19. Selain itu, peserta didik di setiap usia harus dapat menerapkannya dalam kehidupan sehari-hari. Di sisi lain mereka akan dapat menerapkan keterampilan mereka dari kelas pendidikan jasmani ke dalam kehidupan mereka, memiliki kebiasaan baru setelah revolusi COVID-19, dan bersiap untuk gangguan berikutnya yang akan diciptakan. Inovasi baru pendidikan jasmani merupakan adaptasi kebiasaan baru yang telah dianalisis penulis adalah mempertimbangkan kemungkinan pembelajaran di masa depan berbasis aplikasi pembelajaran Pendidikan jasmani di setiap tingkatan sekolah, yang mungkin bukan masa depan yang lebih disukai. Oleh karena itu, adaptasi kebiasaan baru mungkin cenderung mengarah pada beberapa manajemen pengajaran lain di masa depan, yang diprediksi akan terjadi lagi untuk kehidupan adaptasi kebiasaan baru di masa depan.

Penulis  : Guru PJOK SMP Bina Negara 2 Baleendah 

 

Baca Lainnya

Topik Populer