Minggu, 26 Mei 2024 17:50

TPST Babakan Siliwangi Bakal Jadi Pusat Wisata Edukasi Pengelolaan Sampah di Kota Bandung

Penulis : Iman Nurdin
Pemerintah Kota  Bandung akan menjadikan Tempat Pengolahan Sampah Terpadu (TPST) Babakan Siliwangi menjadi pusat wisata edukasi pengelolaan sampah di Kota Bandung.
TPST Babakan Siliwangi [IST]

LIMAWAKTU.ID, KOTA Bandung,- Penjabat Wali Kota Bandung, Bambang Tirtoyuliono mengatakan persoalan sampah menjadi hal yang krusial di Kota Bandung. Perlu menggencarkan edukasi secara masif tentang pengelolaan sampah bagi masyarakat.

Untuk itu, Pemkot Bandung akan menjadikan Tempat Pengolahan Sampah Terpadu (TPST) Babakan Siliwangi menjadi pusat wisata edukasi pengelolaan sampah di Kota Bandung.

"Pengelolaan sampah di TPST Babakan Siliwangi ini sudah bagus. Di sana harus jadi wisata edukasi pengelolaan sampah terpadu dan ini menjadi penting," ujarnya, Kamis 23 Mei 2024.

Nantinya masyarakat akan diberikan edukasi terkait pengelolaan sampah mulai organik sampai anorganik dan dipandu oleh Dinas Lingkungan Hidup Kota Bandung

"Perlu orang yang mampu menjelaskan. Wisata edukasi sampah ini penting karena akan memberikan nilai manfaat yang luar biasa," ungkapnya.

Sementara itu, Kepala Dinas Lingkungan Hidup (DLH) Kota Bandung, Yudi Prayudi mengatakan, TPST Babakan Siliwangi saat ini telah mempunyai teknologi pengolahan sampah yang terpadu dan terbarukan.

Sampah aman diolah menjadi Refuse Derived Fuel (RDF) untuk bahan bakar pengganti batubara. TPST Babakan Siliwangi telah dapat menghasilkan 10 ton RDF yang dijadikan bahan bakar bagi beberapa pabrik tekstil di sekitar Kota Bandung.

"Di TPST ini juga tidak hanya mengolah sampah domestik tapi juga mengolah sampah daun, yang nantinya diolah menjadi RDF," ungkapnya.

Ke depan, kata dia, TPST Babakan Siliwangi akan menjadi pusat edukasi kepada masyarakat untuk melihat sampah diolah menjadi energi terbarukan. Dari mulai sampah masuk sampai menjadi RDF dan dikirim ke pabrik tekstil.

"Saat ini kita sedang menyiapkan sarana prasarananya. Semoga wisata edukasi pengolahan sampah ini dapat segera dibuka bagi masyarakat," ungkapnya. ***

Baca Lainnya

Topik Populer

Berita Populer