Sabtu, 23 September 2023 19:00

Satu Titik Kebakaran Hutan Gunung Jayanti Sukabumi Sudah Padam

Penulis : Iman
Kondisi Kebakaran hutan di Petak 10 di belakang komplek BMKG menyisakan dua titik asap kecil, Sabtu (23/9/2023), pukul 13.30.
Kondisi Kebakaran hutan di Petak 10 di belakang komplek BMKG menyisakan dua titik asap kecil, Sabtu (23/9/2023), pukul 13.30. [IST]

Limawaktu.id -- kebakaran Hutan Gunung Jayanti di Desa Jayanti, Kecamatan Palabuhanratu, Kabupaten Sukabumi pada Jumat (22/9/2023), pukul 16.00 hingga Sabtu (23/9), pukul 13.30, api sudah padam, yakni di sekitar Perumahan Tamansari.

Lokasi kebakaran hutan dan lahan kebakaran tersebut terjadi di dua lokasi, yakni di sekitar Perumahan Tamansari dan di belakang komplek BMKG Palabuhanratu. Kedua lokasi kejadian berada dalam kawasan hutan yang dikelola Perum Perhutani KPH Sukabumi Petak 10 dan 11 RPH Jayanti BKPH Palabuhanratu.

Berdasarkan informasi dari Pusdalops BPBD Provinsi Jabar hingga Sabtu (23/9) dini hari, pukul 03.00 upaya pemadaman sudah berhasil dilakukan. Penanganan dilakukan oleh tim gabungan Damkar Sukabumi, P2B, dan BPBD Sukabumi. BPBD Jabar juga berkoordinasi dengan BNPB untuk upaya water bombing .

Perkiraan total luas kebakaran hutan adalah 4 hektare. Perkiraan luas yang terbakar di dalam kawasan hutan sekitar 2 ha , yakni di Petak 10 sekitar 1 ha dan Petak 11 sekitar 1 ha . Lokasi kebakaran berada dari bagian puncak bukit sampai tengah bukit dengan topografi berat atau terjal.

Kondisi terakhir di sekitar Perumahan Tamansari (Petak 11) sudah padam total. Sementara itu untuk di belakang kantor BMKG (Petak 10) masih terdapat dua titik asap kecil.

Kebakaran yang terjadi sebagian besar berupa semak belukar dan serasah. Lokasi kebakaran yang berada di luar kawasan hutan berbatasan langsung dengan kawasan hutan pada Petak 11 (sekitar Perumahan Tamansari Palabuhanratu) lebih kurang 2 ha dengan tutupan vegetasi dominan berupa tanaman pisang dan belukar.

Kejadian kebakaran diduga dari luar kawasan hutan Petak 11 dari kegiatan persiapan lahan untuk kegiatan pertanian.

Tim masih melakukan piket pemantauan tiga hari berturut-turut oleh Dinas Kehutanan Jabar, Perhutani, BBKSDA Jabar, BPBD Kabupaten Sukabumi, warga dan komponen lainnya untuk mencegah terjadinya kebakaran lanjutan.

Posisi pemantauan dan kesiapsiagaan di kantor BKPH Palabuhanratu di Desa Jayanti. Kegiatan piket gabungan ini dilakukan selama masa pemadaman sampai kondisi benar-benar padam.

Baca Lainnya

Topik Populer

Berita Populer