Selasa, 10 Oktober 2023 20:09

Panitia World Water Forum X 2024 Minta Dukungan DPR RI Siapkan Agenda Pembahasan Antar Parlemen Tentang Air

Reporter : Bubun Munawar
Ketua Badan Kerja Sama Antar Parlemen DPR RI Fadli Zon  menerima Wakil Ketua Panitia Nasional Penyelenggaraan World Water Forum ke-10 dan Presiden World Water Council (WWC) Loic Fauchon, di Gedung DPR RI, Jakarta, Selasa (10/10/2023).
Ketua Badan Kerja Sama Antar Parlemen DPR RI Fadli Zon menerima Wakil Ketua Panitia Nasional Penyelenggaraan World Water Forum ke-10 dan Presiden World Water Council (WWC) Loic Fauchon, di Gedung DPR RI, Jakarta, Selasa (10/10/2023). [Biro Komunikasi Publik Kementerian PUPR]

Limawaktu.id, Jakarta - Menteri Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) Basuki Hadimuljono selaku Wakil Ketua Panitia Nasional Penyelenggaraan World Water Forum ke-10 dan Presiden World Water Council (WWC) Loic Fauchon melakukan pertemuan dengan Ketua Badan Kerja Sama Antar Parlemen (BKSAP) DPR RI Fadli Zon dan Wakil Ketua BKSAP DPR RI Putu Supadma Rudana di Jakarta, Selasa (10/10/2023).

Menteri Basuki mengatakan, WWC dan Panitia Nasional Penyelenggaraan World Water Forum ke-10 meminta dukungan DPR RI dalam menyiakan agenda pembahasan Antar Parlemen tentang Air dalam World Water Forum ke-10 tahun 2024 mendatang di Bali.

"Dalam pertemuan hari ini, kami mengharapkan DPR RI, melalui  BKSAP dapat memimpin dan menjadi host pertemuan parlemen dari seluruh dunia, khusus membahas soal isu air. Kami berterimakasih atas Sambutan yang sangat positif yang diberikan Bapak Fadli Zon (Ketua BKSAP) dan Bapak Putu Supadma Rudana (Wakil Ketua BKSAP). Untuk itu kami akan follow up dan mendukung langkah BKSAP DPR RI tersebut," kata Menteri Basuki.

World Water Forum merupakan forum bidang air terbesar yang melibatkan berbagai pemangku kepentingan, seperti pemerintah, parlemen, pakar/akademisi, asosiasi profesi, organisasi internasional, hingga lembaga swadaya masyarakat. Forum sendiri terdiri dari tiga pilar, yakni proses tematik, regional, dan politik.

"Pada proses politik, salah satu pemangku kepentingan yang sangat penting adalah parlemen. Parlemen berperan dalam penyusunan legislasi dan persetujuan anggaran (budgeting) bidang air, disamping dalam pengawasan pembangunan. Melalui partisipasi parlemen dalam World Water Forum ini, kami harap dapat menciptakan komitmen politik dari parlemen di seluruh dunia untuk memastikan kesejahteraan bersama di bidang air," ujar Presiden WWC Loic Fauchon.

Ketua BKSAP DPR RI Fadli Zon menyambut baik usulan kepada DPR RI untuk menjadi host pertemuan parlemen seluruh dunia pada World Water Forum ke-10.

"Ini merupakan usulan yang sangat baik karena parlemen sangat penting dalam pembuatan regulasi dan budgeting. Kami akan mendiskusikan usulan ini dengan Inter-Parliamentary Union (IPU) yang berkedudukan di Jenewa dalam pertemuan di Angola pada 23-27 Oktober 2023," tegas Fadli Zon. 

Dalam proses politik, sebelumnya telah dilakukan penandatanganan kesepakatan kerjasama antara Pemerintah Indonesia dengan UNESCO untuk proses tingkat Menteri. Lalu antara Pemerintah Indonesia de United Cities and Local Government (UCLG) untuk proses tingkat Pemerintah Daerah (Local Authorities). Serta yang terakhir saat 3rd International Conference on Water and Climate pada 6-7 Juli di Maroko, perjanjian ditandatangani antara Panitia Nasional dan International Networks of Basin Organizations (INBO) untuk proses politik pada tingkat otoritas wilayah sungai (river basin authorities).

Selanjutnya, Pemerintah Indonesia juga akan menggelar Stakeholder Consultation Meeting (SCM) ke-2 pada tanggal 12-13 Oktober 2023 di Bali dengan proses yang inklusif pada proses tematik, regional dan politik.

Turut hadir mendampingi Menteri Basuki, Sekretaris Jenderal Mohammad Zainal Fatah, Direktur Jenderal Sumber Daya Air Bob Arthur Lombogia, dan Staf Ahli Menteri Bidang Teknologi, Industri, dan Lingkungan Endra S. Atmawidjaja.

Baca Lainnya

Topik Populer

Berita Populer