Selasa, 1 Agustus 2023 18:17

Menteri PANRB Minta Kerja Birokrasi Harus Berdampak Turunkan Stunting

Reporter : Bubun Munawar
Menteri PANRB Abdullah Azwar Anas menghadiri acara Pancasila dalam Tindakan Mendukung Penurunan Stunting yang digelar BPIP di Banyuwangi, Selasa (1/8/2023).
Menteri PANRB Abdullah Azwar Anas menghadiri acara Pancasila dalam Tindakan Mendukung Penurunan Stunting yang digelar BPIP di Banyuwangi, Selasa (1/8/2023). [Humas MENPANRB]

Limawaktu.id, Banyuwangi  - Menteri Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi birokrasi (PANRB) Abdullah Azwar Anas menyebut kerja-kerja birokrasi harus memiliki dampak langsung ke penurunan stunting di masyarakat. Kerja birokrasi tidak boleh hanya sibuk di urusan administrasi, tetapi harus memberikan perubahan nyata di masyarakat.

"Birokrasi ini tidak boleh sibuk sendiri, rapat sana rapat sini, yang diurus lebih banyak tumpukan kertas. Birokrasi harus fokus ke masyarakat. Kerjaan ASN bisa kurangi kemiskinan enggak? Bisa turunkan angka stunting enggak ?" ujar Menteri Anas, dalam acara Pancasila dalam Tindakan Mendukung Penurunan Stunting yang digelar Badan Pembinaan Ideologi Pancasila (BPIP) di Banyuwangi, Selasa (1/8/2023).

 Anas menyebut bahwa kerja bersama untuk mengurangi stunting adalah aksi nyata penerapan nilai-nilai Pancasila.

"Gerakan yang dihadirkan hari ini merupakan bentuk konkret komitmen dalam menerapkan nilai-nilai Pancasila dalam tindakan nyata. Gotong Royong tercermin dalam bentuk collaborative governance antar-kementerian/lembaga/pemerintah daerah dalam menangani stunting," katanya.

Kementerian PANRB lewat Reformasi Birokrasi (RB) Tematik adalah salah satu pendorong agar kerja birokrasi memiliki dampak langsung di masyarakat. Sesuai arahan Presiden Jokowi agar birokrasi harus lincah dan cepat serta berorientasi kepada hasil atau outcome, bukan fokus ke input atau hulunya.

"Di Kementerian PANRB, penilaian indeks Reformasi Birokrasi harus menggambarkan dampak kepada masyarakat yang kita sebut RB Tematik. Ada empat sasaran: kemiskinan, investasi, dan percepatan program prioritas seperti produk dalam negeri, inflasi, tentu saja pengurangan stunting. ketiga diatas ditopang oleh digitalisasi pemerintahan," lanjut mantan Kepala LKPP ini.

Menteri Koordinator Bidang Politik Hukum dan Keamanan Mohammad Mahfud MD yang mewakili Wakil Presiden RI dalam kesempatan yang sama menyampaikan pentingnya menurunkan angka stunting, khususnya dalam mempersiapkan Indonesia Emas.

"Masalah stunting yang amat kritikal bisa kita selesaikan bersama dengan gotong royong. Indonesia akan jadi Indonesia yang hebat, tahun 2045 akan jadi Indonesia Emas. Kita harus hidupkan semangat gotong royong untuk turunkan stunting," ujar mantan Ketua MK ini.

Sementara itu, Kepala BPIP Yudian Wahyudi menegaskan bahwa nilai-nilai Pancasila relevan untuk mendorong menurunkan angka stunting. Gotong royong diyakini sebagai kunci menyiapkan generasi berkualitas di masa mendatang.

"Dampak buruk stunting memengaruhi kualitas SDM sebuah negara. Stunting bukan hanya berdampak kondisi fisik anak, tetapi juga kesehatan dan kemampuan berpikirnya. Kami di BPIP berikhtiar meneladankan nilai Pancasila melalui program Bapak Asuh Anak Stunting," kata guru besar UIN Sunan Kaligaja ini.

Turut hadir dalam acara itu, Kepala Badan Kependudukan dan Keluarga Berencana Nasional Hasto Wardoyo, Staf Ahli Menteri Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak Indra Gunawan, Komisioner Komisi Aparatur Sipil Negara Sri Hadiati, Asisten Deputi Penanggulangan Kemiskinan Sekretariat Wakil Presiden RI Abdul Muis. Kepala Badan Kesatuan Bangsa dan Politik Provinsi Jawa Timur Eddy Supriyanto, dan Bupati Banyuwangi Ipuk Fiestiandani.

Baca Lainnya