Jumat, 10 Maret 2023 22:01

Kementerian PUPR Kerahkan Alat Berat ke Lokasi Longsor Serasan

Reporter : Saiful Huda Ems (SHE)
Kementerian PUPR mengerahkan alat-alat berat untuk penanganan bencana longsor yang terjadi di di Kecamatan Serasan, Kabupaten Natuna, Jum'at (10/3/2023)
Kementerian PUPR mengerahkan alat-alat berat untuk penanganan bencana longsor yang terjadi di Kecamatan Serasan, Kabupaten Natuna, Jum'at (10/3/2023) [Instagram Kementerian PUPR]

Limawaktu.id,- Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) bergerak cepat mengerahkan alat-alat berat untuk membantu penanganan darurat bencana longsor yang terjadi di di Kecamatan Serasan, Kabupaten Natuna, Provinsi Kepulauan Riau pada Senin (6/3) siang lalu.

Juru Bicara Kementerian PUPR Endra S Atmawidjaja mengatakan, alat berat yang dikerahkan difokuskan untuk mencari jenazah, membersihkan longsoran yang tertimbun, serta membuka jalan akses untuk mengalirkan bantuan dan logistik.

“Kementerian PUPR hingga saat ini total telah mengerahkan 8 unit excavator, 1 unit grader dan 5 dump truck. Dimana 4 unit excavator dari Balai Wilayah Sungai (BWS) Sumatera IV Batam dan sisanya dikerahkan dari Balai Pelaksanaan Jalan Nasional (BPJN) Kepulauan Riau,” sebutnya, Jum’at (10/3/2023).

Menurutnya,  Tim Satgas Tanggap Darurat Kementerian PUPR juga melakukan koordinasi dengan BNPB, BPBD, Basarnas, dan pemerintah daerah setempat. Selain itu, melakukan pengecekan langsung ke lokasi bencana longsor.

“Kami juga melakukan survei ke lokasi sumber air baku di Pulau Serasan dan ke lokasi Embung dibangun oleh BWS,” kata Jubir Endra.

Untuk kebutuhan penanganan perumahan, Endra mengatakan, Balai Pelaksana Penyediaan Perumahan (BP2P) Sumatera III berkoordinasi dengan Kadis Perumahan dan Kawasan Permukiman Kabupaten Natuna dan PT Adhi Karya selaku pelaksana PLBN Pulau Serasan telah mengidentifikasi kebutuhan penanganan perumahan.

“Berdasarkan laporan Bupati Kepulauan Natuna, perkiraan jumlah pengungsi 1.586 orang, sedangkan rumah terdampak longsor 30an unit. Akan dilakukan relokasi dengan menyiapkan 100 unit rumah khusus dengan Panel RISHA.” Sebutnya.

Baca Lainnya