Selasa, 12 Desember 2023 11:32

Dicky Saromi Ajak Semua Elemen Siap Siaga Hadapi Bencana

Reporter : Bubun Munawar
Pj Wali Kota Cimahi Dicky Saromi meninjau perlengkapan yang dimiliki BPBD Kota Cimahi, usai Apel  Gelar Pasukan Siaga Darurat Bencana Geo-Hidrometeorologi di lapangan apel pemkot Cimahi, Senin (11/12/2023).
Pj Wali Kota Cimahi Dicky Saromi meninjau perlengkapan yang dimiliki BPBD Kota Cimahi, usai Apel Gelar Pasukan Siaga Darurat Bencana Geo-Hidrometeorologi di lapangan apel pemkot Cimahi, Senin (11/12/2023). [Diskominfo Kota Cimahi]

Limawaktu.id, Kota Cimahi – Pj Wali Kota Cimahi Dicky Saromi mengungkapkan, kesiapsiagaan dalam menghadapi ancaman bencana dapat menentukan besar kecilnya risiko dan dampak bencana yang akan ditimbulkan. Untuk itu kita semua perlu melakukan kesiapsiagaan dengan diwujudkan dengan kesiapsiagaan personil dan peralatan penanggulangan bencana di semua tingkatan hal ini  dikarenakan dalam penanganan darurat bencana perlu ditangani secara komprehensif, multi sektor, terpadu dan terkoordinasi.

“Yang kita lakukan ini, adalah untuk semakin mempersiapkan setelah dikeluarkannya SK Siaga Darurat dari tanggal 15 November 2023 sampai 31 Mei 2024, dalam kesiap siagaan tersebut jelas, bahwa dari sisi keanggotaan tidak hanya dari unsur BPBD saja, tapi dari unsur lain yang berkaitan baik dari sisi TNI, Polri, kemudian juga Satpol PP dari sisi keamanannya, kemudian dari badan SAR,  dan juga ada dari Dinan Pemadam Kebakaran, Dinas Lingkungan Hidup, BPKP,  dari relawan dan  dari Dinas Kesehatan dan yang lainnya termasuk juga PLN, Telkom dan sebagainya,” ungkap Dicky disela Apel  Gelar Pasukan Siaga Darurat Bencana Geo-Hidrometeorologi Tingkat Kota Cimahi Tahun 2023 bertempat di lapangan apel pemkot Cimahi, Senin (11/12/2023).

Menurutnya, semuanya itu ada dalam satu kesatuan agar dalam siaga darurat ini, semua nanti yang tergabung dalam Tim Reaksi Cepat Penanggulangan Bencana Kota Cimahi itu bisa merespon hal-hal yang perlu dilakukan ketika ada beberapa bencana hidrometeorologi.

Dia menjelaskan, BPBD sendiri melalui Tim Reaksi Cepat Penanggulangan Bencana (TRC-PB) Kota Cimahi juga melakukan Kesiap siagaan seperti logistik, posko dan sebagainya. Itulah makna dari siaga darurat yang kita lakukan, siaga darurat ini memang sudah ada aturannya yang kita lakukan dalam masa pra bencana, khususnya dalam menghadapi masa-masa hidrometeorologi.

“Terkait peralatan di Kota Cimahi, saya lihat tadi, selintas sudah memadai, dari beberapa unsur misalkan water rescue kita sudah lengkap, vertical rescue, dapur umum, kemudian juga ada dari unsur-unsur lainnya seperti ambulan , unsur pemadam kebakaran, dan yang lainnya menurut saya kita sudah cukup, relatif cukup lengkap.”  Jelasnya.

Dikcy berharap dengan adanya kegiatan gelar pasukan siaga darurat bencana  geo-hidrometeorologi kita semua pemerintah dan masyarakat dapat terus meningkatkan kewaspadaan dan  kesiapsiagaan dalam menghadapi berbagai fenomena alam di setiap wilayah yang ada di Kota Cimahi khususnya saat menghadapi musim penghujan di tahun 2023/2024 ini, dan lakukan  upaya-upaya mitigasi pengurangan risiko bencana secara menyeluruh, terukur dan terencana.

“Mari kita sama-sama peduli tentang kebencanaan ini, dan sama-sama melakukan pengurangan risiko bencana, mulai dari diri  pribadi, keluarga, lingkungan dan kota kita supaya kita terbebas dari dampak yang tidak kita inginkan” pungkasnya. 

Apel Gelar Pasukan dilaksanakan   sebagai antisipasi dalam menghadapi terjadinya bencana alam di tengah musim penghujan yang sedang terjadi di seluruh wilayah Indonesia saat ini, khususnya di  wilayah Kota Cimahi

Pj. Wali Kota Cimahi Dicky Saromi  memimpin langsung Apel Gelar Pasukan, didampingi Kepala Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kota Ciimahi Dikdik S. Nugrahawan dan Kepala Pelaksana (Kalak) BPBD Kota Cimahi Fithryandi Kurniawan, turut hadir Brigjen TNI Lukmansyah Ketua Koordinator Pengendalian Operasi BNPB RI, Plh. Kepala BPBD Provinsi Jawa Barat Anne Hermadiane, S.Sos., M.A., Kepala OPD dilingkungan Pemerintah Daerah Kota Cimahi, unsur TNI (Kodim 0609), unsur Polri (Polres Cimahi), Kejaksanaan Negeri Cimahi, Camat, Lurah, Badan Nasional Pencarian dan Pertolongan (BNPP/BASARNAS) Bandung, Forum Pengurangan Risiko Bencana (FPRB), Taruna Siaga Bencana (TAGANA), dan Relawan kebencanaan.

Baca Lainnya

Topik Populer

Berita Populer